WASPADA OMICRON: PENULARAN SANGAT CEPAT!

ditinjau oleh dr. Agustine Mahardini

Virus penyebab COVID-19, SARS-CoV-2 terus mengalami mutasi membentuk varian baru. Pada 24 November 2021, dilaporkan bahwa telah ditemukan kasus munculnya varian baru dari virus SARS-CoV-2 di Afrika Selatan, yang kemudian dinamakan Omicron (B.1.1.529) dan diklasifikasikan sebagai VoC (Variant of Concern) atau varian yang memerlukan perhatian khusus.


Kedaruratan dari varian Alfa, Beta, dan Delta, dikaitkan dengan timbulnya gelombang baru, yang seringkali menimpa seluruh dunia. Sebagai contoh, peningkatan transmisi varian Delta dikaitkan dengan derajat virulensi yang lebih tinggi, durasi infeksi yang lebih panjang, dan tingkat re-infeksi yang tinggi. Perhatian terhadap efikasi vaksin yang masih rendah karena munculnya varian-varian baru, telah merubah pemikiran bahwa COVID-19 akan segera berakhir dan membuka mata dunia bahwa vaksinasi global adalah senjata yang paling kuat untuk mengatasi infeksi SARS-CoV-2.

Dengan kata lain, varian-varian baru yang muncul telah menggarisbawahi betapa pentingnya vaksinasi dan disertai dengan protokol kesehatan seperti masker, dsb, sebagai cara terbaik untuk memutus rantai penularan virus.

 

PENULARAN

Omicron diduga lebih mudah menular dibandingkan virus SARS-CoV-2 yang pertama, akan tetapi semudah apa penularannya dibanding varian Delta masih belum diketahui. Seseorang yang terinfeksi Omicron diketahui dapat menularkan virusnya ke orang lain, meskipun mereka sudah divaksinasi ataupun tidak memiliki gejala. Menurut Tom Wenseleers, seorang ahli biologi evolusioner di Catholic University of Leuven di Belgia, Omicron diperkirakan bisa menginfeksi seseorang sebanyak 3-6 kali pada satu kurun waktu.

 

GEJALA

Varian Omicron telah terbukti menimbulkan gejala yang lebih ringan daripada varian Delta atau varian lainnya. Sebagian besar pasien COVID-19 Omicron tidak bergejala atau bergejala ringan, sehingga tidak banyak kasus yang dirawat di rumah sakit maupun yang meninggal.

Gejala- gejala infeksi Omicron :

 

MASA PENULARAN

Studi awal di Jepang menunjukkan Omicron kemungkinan besar sudah tidak menular sejak hari ke-10 sejak didiagnosis COVID-19 atau sejak bergejala. Masa penularan Omicron bisa lebih singkat pada orang yang tidak bergejala, yaitu hingga hari ke-5 setelah hasil tes PCR positif pertama.

 

DIAGNOSA

Untuk mendiagnosa varian Omicron, para ilmuwan menciptakan metode deteksi baru, yaitu PCR SGTF (S Gene Target Failure). Metode ini menggunakan alat RT-PCR, tetapi dengan reagen khusus untuk mengidentifikasi SGTF yang ada pada varian Omicron.

 

PERAWATAN

Berdasarkan ketentuan dalam Surat Edaran Menteri Kesehatan RI  Nomor HK.02.01/MENKES/18/2022 tentang Pencegahan dan Pengendalian Kasus COVID-19 Varian Omicron; yang ditetapkan pada 17 Januari 2022, pasien konfirmasi Omicron bisa melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah, asalkan memenuhi syarat klinis dan syarat rumah.

Syarat Klinis antara lain :

Syarat Rumah antara lain :

 

VAKSINASI

Vaksin-vaksin COVID-19 telah terbukti sangat efektif dalam mencegah tingkat keparahan penyakit, tingginya angka rawat inap, dan tingginya angka kematian

Fakta menunjukkan bahwa varian Omicron masih bisa menginfeksi orang yang sudah mendapat vaksinasi COVID-19 lengkap. Maka daripada itu, vaksinasi booster tetap menjadi cara terbaik untuk meminimalisir paparan virus ini.

 

Sumber:

Omicron and Cold-like Symptoms Rapidly Taking Over in London. Zoe Covid Study. Des 16, 2021.

Omicron Variant: What You Need to Know. Centers for Disease Control and Prevention. Des 20, 2021.

WHO, Update on Omicron. Nov 28, 2021.

Surat Edaran Menteri Kesehatan RI Nomor HK.02.01/MENKES/18/2022.

 

JAGA DAYA TAHAN TUBUH terhadap berbagai serangan virus di masa pandemi dan musim hujan. Tersedia berbagai produk suplemen dan vitamin di Viva apotek dengan harga yang terjangkau.

KLIK DI SINI untuk berbelanja >>>>>>> https://shop.vivahealth.co.id/promo/Promo%20Bulanan%20jan%2022?category=10&q=

   

 

 

Download segera Aplikasi Viva Apotek dan raih banyak diskon menarik  https://vivaapotek.page.link/apps

Viva Apotek Official Store juga sudah tersedia di Tokopedia, Shopee, Blibli, dan Bukalapak dengan banyak program Cashback.

Jika Sahabat Viva memiliki pertanyaan lebih lanjut, silahkan kirimkan melalui layanan tanya jawab Kesehatan melalui SMS Hotline atau Whatsapp di nomor 0812 919 08500

Kunjungi juga akun Instagram VivaHealthIndonesia https://www.instagram.com/vivahealthindonesia/ untuk melihat jadwal kegiatan Viva Apotek di kota Anda, informasi kesehatan, dan promo menarik lainnya Viva Apotek.

 

  Belanja Sekarang