TANDA-TANDA KEGUGURAN

Keguguran merupakan salah satu momen yang tidak menyenangkan pada sebuah keluarga kecil. Banyak faktor yang dapat menjadi penyebabnya. Bahkan pada beberapa kasus, seorang wanita belum sadar sedang hamil saat mengalami keguguran.


Keguguran merupakan istilah yang digunakan untuk kondisi dimana kehamilan berakhir dengan sendirinya. Kondisi ini umumnya terjadi selama trisemester pertama atau tiga bulan pertama kehamilan. Penyebab keguguran bervariasi pada setiap orang, namun umumnya didasari oleh kondisi kesehatan ibu.

Tanda dan Gejala Keguguran
Gejala terjadinya keguguran bervariasi tergantung pada tahap kehamilan. Dalam beberapa kasus, seorang wanita bisa saja belum sempat menyadari sedang hamil namun sudah mengalami keguguran. Berikut beberapa gejala keguguran:

Gejala-gejala diatas kemungkinan juga tidak disertai dengan keguguran. Namun, berkonsultasilah dengan dokter untuk memastikan kondisi janin tetap sehat.

Penyebab Terjadinya Keguguran
Selama kehamilan, tubuh akan mendistribusikan hormone and nutrisi ke janin yang sedang berkembang. Umumnya keguguran pada trisemester pertama disebabkan karena janin tidak berkemban secara normal. Beberapa faktor bisa menjadi penyebab kondisi ini.
Faktor Genetik dan Kromosom
Sekitar 50% keguguran disebabkan oleh masalah kromosom. Kesalahan dapat terjadi secara acak seperti kerusakan sel telur atau sperma. Plasenta yang bermasalah juga dapat menyebabkan keguguran. Contoh-contoh kelainan kromosom:

Kondisi Kesehatan
Selain faktor terkait faktor genetic dan kromosom terdapat beberapa faktor lain penyebab keguguran seperti kondisi kesehatan dan gaya hidup. Berikut kondisi yang dapat mengganggu perkembangan janin, seperti:

Cara Mencegah Keguguran
Tidak semua kejadian keguguran dapat dicegah, namun hal tersebut bukan menjadi halangan untuk memiliki kehamilan lagi. Berikut beberapa rekomendasi untuk menjaga kesehatan kehamilan:

Apakah Setelah Keguguran dapat Hamil Lagi?
Iya. Sekitar 85% wanita yang pernah mengalami keguguran dapat memiliki kehamilan dan kelahiran normal. Mengalami keguguran tidak selalu berkaitan dengan masalah kesuburan. Namun dibeberapa kasus, seorang wanita dapat mengalami keguguran berulang hingga tiga kali atau lebih. Jika seseorang mengalami keguguran berturut-turut, maka sebaiknya berkonsultasi dengan dokter dan harus berhenti berusaha untuk hamil. Hal ini dibutuhkan agar bisa dilakukan pemeriksaan untuk menentukan penyebab keguguran.

Jika Sahabat Viva memiliki pertanyaan lebih lanjut, silahkan kirimkan melalui:

  1. Layanan Tanya Jawab Kesehatan melalui SMS Hotline atau Whatsapp di nomor 0812 919 08500
  2. Konsultasi Online pada hari Senin-Jumat pukul 08.00-17.00 WIB

Pertanyaan anda akan dijawab langsung oleh tenaga kesehatan kami. Kunjungi juga akun Fanpage dan Instagram VivaHealthIndonesia untuk melihat jadwal kegiatan Viva Apotek di kota Anda, info kesehatan dan promo menarik Viva Apotek.

Sumber:

  1. American Pregnancy. (2017, 05 Desember). Miscarriage. Diperoleh 15 Februari 2019 dari: http://americanpregnancy.org/pregnancy-complications/miscarriage/
  2. Healthline. (2016, 22 Desember). Miscarriage. Diperoleh 15 Februari 2019 dari: https://www.healthline.com/health/miscarriage
  3. WebMD. (2017, 13 Juli). Pregnancy and Miscarriage. Diperoleh 15 Februari 2019 dari: https://www.webmd.com/baby/guide/pregnancy-miscarriage#3